Mana Yang Lebih Untung Bisnis Konvensional VS Investasi di Pasar Modal?

Kira-kira, apa sajakah yang harus direncanakan atau dipersiapkan untuk bisa menjalankan sebuah restoran? Yang pertama tentunya lokasi untuk membuka rumah makan. Katakanlah Anda tidak membeli, namun menyewa lokasi tertentu. Artinya Anda akan mengeluarkan sejumlah biaya sewa, misalnya besarnya Rp 75 juta rupiah untuk 1 tahun.

Lalu setelah menyewa, tentunya Anda perlu mempersiapkan dekorasi dan tata ruang, sehingga lokasi yang Anda sewa nyaman. Pada umumnya, biaya renovasi bisa bernilai hampir sama dengan biaya sewa untuk satu tahun. Jadi katakanlah Anda membutuhkan Rp 35 juta rupiah lagi.
Apakah cukup dengan biaya sewa dan renovasi?

Ya, tentunya Anda perlu mempersiapkan peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan untuk beroperasi, seperti kompor, kasir, meja, alat makan, dan masih banyak hal lainnya. Katakanlah nilai yang Anda keluarkan untuk persiapan alat dan perlengkapan adalah Rp30 juta. Maka, berapa modal yang Anda perlu siapkan di awal, untuk siap berjualan di rumah makan baru Anda? Ya, nilainya adalah Rp130 juta!

Berhenti sampai di sana? Tidak, karena yang kita hitung barulah modal awal. Bila selesai sampai di sana saja, artinya Anda tidak lagi ingin melanjutkan usaha rumah makan, dan Anda rugi sebesar Rp110 juta. Namun bila Anda lalu mulai menjalankan usaha Anda, yang sudah pasti hilang adalah Rp110 juta yang menjadi biaya sewa dan biaya renovasi.

Tidak berhenti di sana, Anda akan dihadapkan pada biaya bulanan, mulai dari biaya gaji hingga biaya listrik, air, telepon, dan tentunya ada biaya pemeliharaan bangunan serta hal lainnya.

Jadi bila pada bulan pertama dari berjalannya usaha Anda untung Rp 2 juta (setelah dipotong biaya), apakah secara keseluruhan usaha Anda mengalami keuntungan? Jawabannya belum, karena Break Even Point (BEP) Anda berada di level modal awal sebesar Rp110 juta, yang pasti akan bertambah sebesar Rp.75 juta, bila sampai akhir tahun depan Anda harus kembali menyewa lokasi tersebut.

Itulah perhitungan sederhananya, bila Anda ingin membuka sebuah usaha, yang saya ilustrasikan sebagai usaha restoran atau rumah makan.

Apa kesimpulannya? Anda baru akan merasa untung secara keseluruhan bila modal usaha Anda yang sebesar Rp110 juta sudah kembali. Apakah angka itu besar? Apakah akan memakan waktu yang lama? Semua itu bergantung pada seberapa ramai usaha Anda tersebut.

Mari kita beralih ke transaksi pasar modal. Andaikan Anda adalah seorang pebisnis yang ingin menjadi pemilik perusahaan, baik secara jangka panjang maupun jangka pendek. Anda lalu mempersiapkan modal senilai Rp110 juta, tapi belum melakukan transaksi.

Bila Anda pada akhirnya batal melakukan pembelian atau transaksi, katakanlah untuk sebuah perusahaan obat-obatan yang saham perusahaannya dijual di pasar modal, maka apakah Anda rugi? Jawabannya tidak, Rp110 juta Anda tetap aman sentosa sampai Anda membeli sebuah perusahaan.

Namun sekarang, katakanlah, Anda membeli saham perusahaan farmasi tersebut senilai Rp110 juta rupiah. Dan ternyata, perusahaan farmasi itu mengalami kinerja yang baik, dan nilai atau harga perusahaan meningkat 2 persen atau sebesar Rp2,2 juta. Maka apa yang Anda dapatkan?
Ya, Anda mendapatkan keuntungan sebesar Rp2,2 juta.

Apakah Anda sudah balik modal atau breakeven? Jawabannya ya, karena saham perusahaan yang Anda jual akan mengembalikan uang Anda sebesar Rp110 juta, ditambah Rp2,2 juta atau 2 persen penambahan nilai.

Hal yang ingin saya sampaikan dalam artikel singkat saya kali ini adalah, di pasar modal, yang sudah diilustrasikan dengan sebuah perusahaan farmasi, Anda mendapat keuntungan secara lebih “aman”, karena modal Anda kembali sesaat setelah saham dari perusahaan farmasi tersebut dijual. Sedangkan untuk restoran, modal awal yang Anda setor tidak bisa Anda dapatkan sebelum ada keuntungan yang lebih besar daripada modal awal.

Mengapa saya menulis kata “aman” dengan menggunakan tanda petik? Karena bila Anda bertransaksi di pasar modal dan membeli saham perusahaan yang tidak baik dan berprospek, itu sama saja dengan terjebak dalam sebuah perusahaan yang merugikan, dan nantinya akan membawa Anda pada kerugian atas modal yang Anda investasikan.

Salam investasi !

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *